Home » Berita » Berita Umum LDII » Polresta Balikpapan: Polisi Ajak Aman, LDII Ajak Iman
POLRI kisruh dengan LDII

Polresta Balikpapan: Polisi Ajak Aman, LDII Ajak Iman

BALIKPAPAN – Era saat ini berbeda dengan era ketika zaman Rasulullah masih hidup. Jika dulu khamar atau minuman keras merupakan sesuatu yang memabukkan dan menghilangkan akal. Namun sekarang ini pengertian khamar bisa berupa obat-obatan, narkotika, termasuk lem bahan bangunan yang jika disalahgunakan dapat menghilangkan akal pikiran penggunanya.

“Apapun bentuknya selama menghilangkan akal itu haram,” tegas Ustad H Ainur Rosyid, saat mengawali pengajian bacaan, makna, serta keterangan Alquran Surat Al Maidah 90, di Masjid Al Mubarok Kapling, Balikpapan, Minggu (12/4/2015).

“Dengan adanya khamar dan maisir (perjudian), setan bermaksud menjatuhkan permusuhan dan kebencian di antara umat manusia,” ujar Ustad Ainur. Perkelahian bahkan pembunuhan, atau kejahatan lain kerap dimulai karena mengonsumsi khamar. Ustad Ainur mengatakan, mereka yang mengonsumsi khamar tidak lagi menggunakan akal pikiran yang sehat, bahkan sulit membedakan mana yang baik dan mana yang jelek. Akibatnya, semua usaha setan diikutinya.

“Orang yang hilang akal itu jauh dari salat,” tandas Ustad Ainur dengan mengutip Alquran yang menyebutkan bahwa sesungguhnya salat mencegah dari perbuatan buruk dan mungkar. Pengertian ayat tersebut menunjukkan bahwa jika seseorang salat dengan tertib dan baik, maka ia akan terhindar dari perbuatan buruk dan mungkar. “Tidak ada ceritanya orang yang hobi minuman keras, orang yang hobi berjudi, tetapi tertib salatnya,” jelas Ainur.

Menurut Ustad, berdasarkan Surat Al Maidah 91, akibat khamar dan maisir (judi), pertama tumbuhnya permusuhan, kedua timbulnya kebencian antara satu dengan yang lain, ketiga tidak ingat pada Allah sama sekali atau jauh dari ingat pada Allah, dan yang keempat menghalangi salat. “Padahal salat itu tiang agama. Salat menjadi barometer muslim. Ketika salatnya baik, maka yang lain baik, ketika salatnya jelek, maka yang lainnya jelek,” jelas Ustad Ainur.

Polisi ajak aman, LDII ajak imanSenada dengan hal itu, Ipda Joko Sunarto dari Satbinmas Polres Kota Balikpapan, sepakat dengan apa yang disampaikan Ustad Ainur, adalah bagian dari pembinaan pada masyarakat dan umat. “Ustad sama dengan Binmas, memberikan pembinaan dan penyuluhan,” ujar Ipda Joko. “Ini harus didukung dan kita harus kerja sama-sama,” jelasnya lebih lanjut.

Kehadiran kembali Ipda Joko Sunarto dalam kegiatan pengajian ini, merupakan kelanjutan dari kerjasama antara DPD LDII Kota Balikpapan dengan Kepolisian Resort Kota (Polresta) Balikpapan, dalam rangka sosialisasi pencegahan kenakalan remaja, bahaya narkoba, dan tertib lalu lintas beberapa waktu yang lalu.

Pada kesempatan ini hadir pula Kasat Binmas AKP Subekti, mewakili Kepala Polres Kota Balikpapan, sekaligus mengawali materi sosialisasi tentang pentingnya tertib lalu lintas. “Kalau Pak Ustad ceramah supaya umatnya beriman, kalau Pak Kasat Binmas bersama anggotanya ceramah supaya masyarakat aman. Bedanya iman dan aman,” kata AKP Subekti ketika memperkenalkan diri pada jamaah pengajian.

“Orang aman tentu harapannya supaya hati kita menjadi tentram, orang beriman juga tujuannya supaya hati kita bahagia, baik bahagia dunia dan kelak di akhirat,” ujar AKP Subekti. Menurutnya, apabila masyarakat dan semua umat beragama menjadi orang beriman atas tugas dan kerjasama ustad, maka tugas kepolisian menjadi ringan.

Sementara itu, Ketua DPD LDII Balikpapan, H Abdul Rachman Zain SE, mengatakan bahwa dalam kerjasama sebelumnya, secara simbolis Polresta Balikpapan memberikan tandan kehormatan berupa pin Pelopor Keselamatan Berlalu Lintas di Jalan Raya. “Pin yang saya kenakan di sebelah kiri saya ini tidak ada dijual di toko, tetapi diberikan khusus kepada saya, sebagai Ketua LDII Balikpapan, dengan maksud memberikan contoh kepada semua warga LDII,” ujar H Abdul Rachman Zain.

LDII ajak iman, POLRI ajak aman“Kalau ketuanya memakai pin keselamatan tertib berlalu lintas di jalan raya, tidak kebut-kebutan, tidak menggeber suara knalpotnya, ini menjadi contoh penting,” lanjutnya lagi. “Dengan harapan, warga LDII yang ada di Balikpapan juga bisa menjadi pelopor keselamatan berlalu lintas di jalan raya, termasuk menggunakan alat keselamatan diri seperti helm standar,” tambahnya panjang lebar.

Meski diiringi guyuran hujan dan udara yang dingin sejak pagi hingga siang hari, ratusan peserta yang terdiri dari anak-anak, remaja, hingga orang tua hadir mengikuti kegiatan sampai tuntas. Acara berlangsung mulai pukul 8.30 WITA sampai dengan pukul 11.30 WITA.

Selama acara berlangsung peserta tampak antusias. Ini terlihat dalam satu sesi pertanyaan muncul beberapa penanya, berkaitan dengan tertib berlalu lintas bagi penyandang cacat, dan teknis pelaporan pada pihak berwenang apabila masyarakat mengetahui narkoba di lingkungan sekitar. Di akhir sesi, pengajian ditutup doa dipimpin Ustad H Ainur Rosyid, setelah itu foto bersama dengan tokoh masyarakat sekitar dan ramah tamah. (SA/LINES)

Leave Your Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.